Sabtu, 24 September 2016

Dwelling Time Pelabuhan Belawan Semakin Membaik


Manajemen PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) I akan berusaha semaksimal mungkin dalam memberikan pelayanan pelabuhan, termasuk di pelabuhan Belawan yang menjadi salah satu penggerak  ekonomi Sumatera. Selama ini masa sandar kapal atau dwelling time di pelabuhan Belawan, Sumatera Utara masih sekitar empat hari. Direktur Utama Pelindo I Bambang Eka Cahyana dan jajarannya akan berusaha semaksimal mungkin untuk menurunkan dwelling time di Pelabuhan Belawan tersebut. Antara lain dengan menyatukan tempat pemeriksaan dari Bea Cukai dengan karantina.



Dulu Pelabunan Belawan memang sempat punya waktu sandar yang lama, hingga 8 hari. Namun hal itu terjadi pada masa lampau. Semenjak seluruh awak Pelindo bekerja keras memperbaiki layanan, pelan-pelan waktu tunggu kapal semakin berkurang. Saat ini tim Pelindo terus akan mencari cara-cara lain yang bisa menjadi solusi agar dwelling time semakin membaik.



"Kita akan terus usahakan, Belawan merupakan pelabuhan kedua yang memiliki fasilitas terpadu yang disebut Tempat Pemeriksaan Fisik Terpadu (TPFT). Kita punya itu. Jadi di situ kita jadikan satu antara Bea Cukai dan karantina. Ada customer service, counter billing, loket karantina loket, Bea Cukai juga ada. Jadi satu ini semua fasilitasnya lengkap," terangnya.



Menurut Bambang, TPFT menjadi salah satu cara yang akan efektif untuk menurunkan dwelling time di Pelabuhan Belawan. Dia menargetkan dwelling time di Pelabuhan Belawan bisa turun hingga tiga hari dalam waktu dekat. Untuk itu butuh kerja keras, kerjasama dan koordinasi yang baik antara seluruh petugas instansi terkait seperti PT Pelindo I, Bea dan Cukai, Karantina, pengguna jasa, pihak Otoritas Pelabuhan maupun Pemerintah Daerah.



Diharapkan melalui terobosan tersebut, persoalan dwelling time di Pelabuhan Belawan semakin baik  sehingga Belawan International Container Terminal (BICT) yang merupakan pelabuhan peti kemas pertama di luar Pulau Jawa serta memiliki TPFT dapat memajukan perekonomian di Sumut seperti yang diharapkan Presiden Joko Widodo.



Ketua ALFI (Asosiasi Logistik dan Forwarder Indonesia) Surianto SH, menjelaskan pengalamannya selama ini, dwelling time (waktu tunggu barang dari kapal sampai keluar pelabuhan) di Pelabuhan Belawan (Pelindo I) paling lama hanya lima hari atau bahkan bisa lebih cepat. "Selama ini saya merasakan di Pelindo I, dwelling time hanya memakan waktu tiga sampai lima hari, tidak sampai 10 hari. Saya menggunakan jasa pelabuhan di Medan sudah cukup lama," kata Surianto, Selasa (20/9).



Pengalaman yang sama juga dirasakan Ketua Umum Kadin Sumatera Utara Bidang Logistik dan Multimoda Khairul Mahalli. Menurutnya, selama ini dwelling time di Pelindo I efektif hanya selama 3-5 hari. Ia percaya kedepan layanan ini akan ditingkatkan lebih baik lagi. Dengan dukungan dan bahu-membahu semua pihak,  tentu, upaya perbaikan dwelling time terus akan dijalankan sehingga pelayanan bisa lebih cepat seperti yang diharapkan kalangan pengguna jasa.